Friday, December 9, 2011

Reporter Itu Bukan Aku



Demi tugas aku berhijrah berserta azam tinggi melangit yang aku bakal jadi seorang wartawan yang komited dengan tugasan membuat liputan ke sana sini tanpa mengenal penat lelah walaupun gaji diterima  ciput. 



  Sekembalinya aku dari karnival kerjaya ni aku terus dapat interview jadi reporter. tsk.





Tapi lain dirancang lain pulak yang jadi. 
 
Lepas berhenti dari kerjaya yang bagi aku memang tak kan aku mintak dah (mana tau sangkut) aku ingat dapat lah kerja lain yang boleh tampung hidup aku. Dalam menanti panggilan temuduga, aku tetap buat tebal muka hantar surat dengan resume merata-rata  dengan harapan ada yang panggil interview.


 Nah, dah berapa banyak tawaran yang aku tolak disebabkan aku dah pindah ke tempat lama semula T____T.


Imbas kembali apabila diarah membuat liputan ke mana-mana seorang diri (dengan hanya menaiki motorsikal, sedih bukan?) buat aku hampir menangis sebab orang kat tempat kerja aku bukan semua mempunyai hati yang macam aku sangka. Dahlah aku budak baru, kat tempat baru pulak tu yang segala-galanya memang cukup asing bagi aku.








Kalau hari pertama dah disuruh balik lewat malam, tinggal aku terkapai-kapai buat assignment sorang-sorang tanpa ada yang berani menghulurkan bantuan, aku mula berfikir betapa aku sedang dibuli oleh mereka.  



Akhirnya lepas fikir dua hari dua malam aku ambil keputusan muktamad.




BERHENTI KERJA.




   Teringat kenangan menonton teater sambil bersantai ria bersama rakan sekepala ketika masih memegang status pelajar.






       Jamuan raya pusat pengajian juga bersama rakan sehati sejiwa.





P/s :  Rindu sungguh aku dengan mereka yang sentiasa ceria :(




ME : Tak pernah ada sesal.

3 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. org tkkan paham klu die sendiri tk alami...kan...

    ReplyDelete

KATAKAN APA SAJA